HUKRIM  

Gagal Selamatkan Diri, Seorang Pekerja Tertimbun Material Longsor

Gagal Selamatkan Diri, Seorang Pekerja Tertimbun Material Longsor

Magelang – Peristiwa nahas menimpa seorang pekerja tambang manual Galian C bernama Sarifudin (27 tahun) asal Dusun Salamsari, Desa Mranggen, Kecamatan Srumbung, Kabupaten Magelang, Rabu (13/12/2023).

Buruh tambang tersebut meninggal dunia akibat tertimbun material di lokasi penambangan manual Galian C di Cawang Kulon, alur Sungai Kaliputih wilayah Desa Ngargomulyo, Kecamatan Dukun, Kabupaten Magelang.

Oleh para Saksi, kejadian tersebut dilaporkan ke Polsek Dukun Polresta Magelang Polda Jawa Tengah. atas laporan masyarakat tersebut pihak Polsek Dukun segera menindaklanjuti dan segera mengirimkan personel meluncur ke lokasi kejadian.

Kapolresta Magelang Polda Jawa Tengah Kombes Pol Ruruh Wicaksono, S.I.K., S.H., M.H. melalui Kapolsek Dukun Iptu Aris Mulyono, S.H., M.M. menuturkan kronologi kejadian yang menimpa Korban Sarifudin. Diceritakan pada Rabu (13/12/2023) pukul 07.00 WIB, Korban berangkat dari rumah bersama Saksi yang lain,dan sesampainya di lokasi Saksi dan Korban menjalankan aktivitas seperti biasa.

“Sewaktu Korban sedang melakukan aktivitas penambangan material Galian C secara manual di lokasi kejadian, tiba-tiba terdengar suara gemuruh tanah longsor pada tebing setinggi 4 meter yang berada di posisi lokasi Korban bekerja,” tutur Iptu Aris.

Setelah mendengar suara tersebut, lanjut Kapolsek Dukun, Saksi dan Korban berusaha untuk menghindar dengan cara berlari ke tempat terbuka. Akan tetapi Korban terpeleset dan tertimbun material dengan kedalaman kurang lebih 1 (satu) meter.

“Para Saksi melihat Korban tertimbun material longsoran, dan mereka berusaha untuk mengevakuasi dengan menggunakan alat manual,” lanjut Iptu Aris.

Pada pukul 08.30 WIB, Korban Sarifudin diketemukan sudah meninggal dunia dalam posisi telungkup. Diketahui kondisi Korban terdapat luka lecet di wajah dan di bagian tubuh lainnya.

Setelah berhasil dievakuasi kemudian Korban dibawa ke rumah duka dengan menggunakan Ambulance Desa Mranggen untuk dilakukan persemayaman dan prosesi pemakaman.

“Atas kejadian tersebut, keluarga Korban menerima bahwa kejadian tersebut merupakan musibah murni. Selanjutnya hal itu dituangkan dalam Surat Pernyataan dari pihak keluarga Korban,” ungkap Iptu Aris Mulyono.

Berkaca dari peristiwa tersebut, Polresta Magelang melalaui Kapolsek Dukun mengimbau masyarakat luas terutama para pekerja tambang manual untuk selalu waspada dan berhati-hati. Pastikan bahwa lokasi tempat bekerja aman dan hindari aktivitas ketika hujan deras terjadi di lokasi penambangan atau di daerah atasnya.

“Hujan deras dapat memicu terjadinya longsor dan banjir di lokasi penambangan Galian C, terutama di wilayah Dukun dan sekitarnya,” pungkas Iptu Aris Mulyono. (Ikh)

banner 325x300

banner 325x300

banner 325x300

banner 325x300

banner 325x300

banner 325x300

banner 325x300

banner 325x300

banner 325x300

banner 325x300

banner 325x300

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *